Salah satu misteri terbesar di luar angkasa adalah keberadaan black hole atau lubang hitam. Banyak orang mempertanyakan keberadaan black hole yang dikatakan dapat menyerap benda apa pun yang ada di sekitarnya. Tidak hanya itu, dikatakan jika objek yang masuk ke dalam black hole tidak akan pernah bisa keluar lagi. Meski sudah diteliti selama puluhan tahun, lubang hitam ini masih menjadi sekian objek yang menarik sekaligus aneh dan belum dapat dipecahkan.

Apa Itu Black Hole?

Black hole atau lubang hitam menurut NASA adalah tempat di luar angkasa di mana gravitasi menarik begitu banyak yang membuat cahaya tidak bisa keluar. Black hole merupakan objek astronomi dengan tarikan gravitasi paling kuat, bahkan cahaya juga akan terisap ke dalamnya.

Gravitasi yang sangat kuat tersebut disebabkan oleh materi yang terjepit ke dalam ruang kecil. Untuk bisa melihat dan menemukan lubang hitam, dibutuhkan teleskop luar angkasa untuk melihat black hole. Pasalnya, black hole membentuk lubang hitam dengan cahaya yang tidak terlihat akibat tidak bisa keluar.

Bagaimana Lubang Hitam Terbentuk?

Terdapat beberapa teori tentang pembentukan lubang hitam. Para ilmuwan berpikir bahwa lubang hitam mini sudah ada saat alam semesta terbentuk (big bang). Sementara itu, lubang hitam supermasif terbentuk pada waktu yang sama dengan galaksi tempat mereka berada.

Akan tetapi, pembentukan lubang hitam bintang berkaitan dengan kematian bintang itu sendiri. Sebagian besar bintang yang mencapai akhir hidupnya akan pengeluaran sgp mengembang, kehilangan massa, mendingin, dan kemudian membentuk katai putih (bintang kecil yang tidak lagi bersinar). Namun, bintang-bintang raksasa yang ukurannya 10 hingga 20 kali lebih besar dari matahari tata surya akan menjadi bintang neutron superpadat alias lubang hitam bintang.

Pada tahap akhir kematian bintang, terjadilah supernova alias meledaknya sebuah bintang berukuran besar. Ledakan tersebut melontarkan materi bintang ke luar angkasa dan menyisakan inti bintang saja. Ketika bintang masih hidup, fusi nuklir menciptakan dorongan konstan ke luar yang menyeimbangkan tarikan gravitasi ke dalam dari massa bintang itu sendiri. Namun, pada sisa-sisa supernova, tidak ada lagi gaya yang melawan gravitasi itu sehingga inti bintang mulai runtuh dengan sendirinya.

Fakta Menarik Lain tentang Lubang Hitam

1. Lubang Hitam Biner

Pada 2015, para astronom menggunakan Laser Interferometer Gravitational-Wave Observatory (LIGO) untuk mendeteksi gelombang gravitasi dari penggabungan lubang hitam bintang. Mereka memiliki konfirmasi lebih lanjut tentang keberadaan lubang hitam bintang yang lebih besar dari 20 massa matahari, sebuah objek yang sebelumnya tidak diketahui.

2. Lubang Hitam Tumbuh semakin Besar

Tak peduli ukuran awalnya, lubang hitam dapat tumbuh sepanjang hidup mereka dengan menghisap gas dan debu dari benda langit apa pun yang merambat terlalu dekat. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, segala objek yang melewati event horizon (daerah disekitar lubang hitam) tidak mungkin bisa lolos dan secara teori akan di-spagetifikasi akibat peningkatan tajam kekuatan gravitasi seiring jatuh ke dalam lubang hitam.

3. Lubang Hitam, “Pemakan yang Berantakan”

Selain dari perilaku berbeda objek-objek di sekitarnya, keberadaan lubang hitam juga terdeteksi berkat sifatnya yang morat-marit saat “memakan” sesuatu.  Saat lubang hitam menghisap sebuah bintang, gaya gravitasi dan magnetnya yang masif memanaskan gas dan debu yang jatuh sehingga radiasi pun terpancar. Sebagian dari materi bercahaya itu menyelubungi lubang hitam di wilayah berputar yang disebut piringan akresi. Materi yang mulai jatuh ke dalam lubang hitam bahkan belum tentu tetap ada. Alhasil, lubang hitam kadang-kadang mengeluarkan debu bintang dalam “sendawa” sarat radiasi yang kuat.